Perbedaan AC Standard, AC Low Watt dan AC Inverter - Susah Sinyal - Kumpulan Artikel Teknologi
iklan banner

Perbedaan AC Standard, AC Low Watt dan AC Inverter

Mengenal Perbedaan AC Standard, AC Low Watt dan AC Inverter

Cuaca yang panas saat musim kemarau, terkadang membuat badan terasa gerah dan suasana menjadi kurang nyaman. Meski telah memakai kipas angin sekalipun, tapi rasa gerah tersebut masih saja ada. Kalau sudah begini, maka sudah saatnya mempertimbangkan untuk segera memasang AC di rumah.

Namun, sebagian besar dari kalian mungkin masih ada yang bingung memilih AC yang tepat, apakah AC standard, AC low watt atau AC inverter. Nah daripada bingung berkepanjangan, Susahsinyal.com ingin membahas mengenai perbedaan antara AC standard, AC low watt dan AC inverter. Berikut ulasannya :

AC Standard

Sesuai dengan namanya, AC standard ini memiliki fitur dan teknologi yang terbatas, dan termasuk golongan AC dari kasta paling rendah. AC jenis ini banyak diadopsi pada AC model lama. Fitur maupun teknologi yang diusungnya tidaklah secanggih AC keluaran terbaru saat ini. Meski begitu, harga AC standard jauh lebih terjangkau jika dibandingkan dengan AC low watt dan AC inverter.

AC Low Watt

Cara kerjanya tidak jauh berbeda dengan AC standard, akan tetapi AC low watt cenderung memiliki daya listrik yang lebih kecil dibanding AC standard. AC model ini mengandalkan kinerja kipas angin pada unit outdoor-nya, agar mencapai kemampuan yang sama dengan AC standard.

Meski harganya lebih mahal dibanding AC standard, tapi penggunaan listriknya jauh lebih efisien dan mampu menghemat biaya listrik hingga 20 - 30 persen setiap bulannya. Dibanding AC standard dan AC inverter, tipe AC low watt cocok digunakan di rumah dengan daya listrik kecil, karena memiliki tarikan awal yang paling kecil.

Jika kalian memasang AC tipe low watt, maka kalian harus bersabar sedikit, pasalnya AC low watt menghasilkan dingin yang lebih lambat dibanding AC standard. Hal ini disebabkan tenaga yang dimilikinya paling sedikit.

AC Inverter

Selanjutnya adalah kasta AC paling tinggi dengan teknologi kompresornya yang mampu bekerja menyesuaikan pada kebutuhan untuk mencapai suhu ruangan yang kalian inginkan. Misalnya kalian menyalakan AC di suhu 20 derajat, maka AC inverter akan bekerja ekstra untuk mendinginkan ruangan sesuai dengan suhu pada remote control, yaitu 20 derajat. 

Setelah suhu ruangan telah mencapai 20 derajat, kompresor AC inverter akan bekerja secara minimal.

Namun teknologi canggih ini harus dibayar mahal dengan konsumsi penggunaan listrik yang tinggi, karena tarikan awal listriknya lebih tinggi jika dibandingkan AC standard. Agar biaya listrik tidak terlalu besar, sangat disarankan untuk menggunakan AC inverter dalam jangka waktu yang lama.

Agar suhu ruangan stabil dan dinginnya terasa maksimal, sebaiknya hindari untuk membuka tutup pintu ruangan. Jadi kurang cocok jika diaplikasikan di ruangan yang pintunya sering dibuka tutup atau banyak orang yang keluar masuk ruangan.

AC inverter juga cocok diaplikasikan pada hunian yang telah mengusung konsep smart home, karena telah didukung dengan fitur dan teknologi paling baru.

Lalu, Tipe AC yang Mana yang Paling Irit?

Masing-masing tipe AC memang memiliki kelebihan dan kekurangannya. Namun berdasarkan pemakaiannya, ternyata ada dua tipe AC yang dianggap bikin irit tagihan listrik. Berikut penjelasannya :

1. AC low watt

Jika ruangan sering dibuka tutup atau banyak orang yang keluar masuk (misalnya di sebuah pangkas rambut), maka AC tipe low watt merupakan pilihan yang cocok. Selain itu, AC low watt sangat hemat listrik jika digunakan dalam jangka waktu yang sebentar, misalnya sekitar dua atau tiga jam.

2. AC inverter

Pemakaian listrik akan lebih efisien jika AC inverter digunakan di ruangan yang jarang dibuka tutup dalam waktu yang cukup lama (sekitar 8 jam), sehingga cocok diaplikasikan di kamar tidur utama dan juga kamar tidur anak.

AC yang Sesuai dengan Kebutuhan

Agar penggunaan AC lebih maksimal dan pemakaian listrik yang lebih efisien, maka kalian bisa menyesuaikan pemakaian AC sesuai dengan kebutuhan :

AC standard atau low watt

  • Pintu ruangan sering dibuka tutup
  • AC sering dihidupkan dan dimatikan
  • AC digunakan untuk waktu yang sebentar (2-3 jam sekali pakai)

AC low watt

  • Rumah dengan daya listrik yang pas-pasan

AC inverter

  • AC digunakan untuk waktu yang lama di dalam ruangan yang jarang dibuka tutup

Tabel Perbedaan AC Standard, AC Low Watt dan AC Inverter

Biar kalian lebih mudah memahami perbedaan ketiga tipe AC yang ada di pasaran saat ini, Susahsinyal.com telah merangkum dan membuatnya dalam bentuk infografis. 

Perbedaan AC Standard, AC Low Watt dan AC Inverter

Semoga artikel ini bisa menambah wawasan kalian seputar dunia AC dan juga tidak bingung lagi ketika ingin membeli AC. Apalagi saat ini tipe AC semakin beragam serta bertabur fitur canggih yang diusungnya. Salah membeli AC, maka akan berakibat pada pemakaian listrik yang kurang efisien, sehingga jumlah tagihan listrik malah meningkat tajam. Setajam silet!!

Sumber referensi :

[arjunaelektronik.com] - Panduan Membeli AC Standard, AC Low Watt dan AC Inverter

Previous
Next Post »

17 komentar

  1. Selama ini kalau bicara tentang AC, seringnya teman bilang "pilih yang PK nya besar" Ternyata nggak demikian ya. Ada AC yang standard, low watt dan inverter, dan ini bisa jadi pertimbangan untuk memilih AC yang sesuai kebutuhan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang bagus sih pilih AC dengan PK yang besar, tapi kan harus disesuaikan dengan ukuran ruangan juga. Kalo ruangan kecil, tapi pake PK besar, ya eman listriknya kan lumayan besar juga dong

      Hapus
  2. Ac standart udah nyobain.... saat ini menggunakan yang low watt, tapi ada kelemahannya, memang irit listrik tapi lambat dingin... yang inverter saya belum pernah nyoba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya masing-masing memang ada kelebihan dan kekurangannya...

      Hapus
  3. Saya taunya AC itu cuman 1 macam aja kang, yang penting intinya buat pendingin ruangan. Ternyata AC banyak macam dan kegunaannya ya, tergantung kebutuhan.

    Makasih informasi kerennya kang, ditunggu Info-info menarik lainnya.

    BalasHapus
  4. Mmebeli dan memiliki AC memang bisa dipertimbangkan dari berbagai sudut. Ah, tapi kalau memang rumah kita panas, dan tidak nyaman, maka AC adalah solusi yang bagus. Kan kita akan merasa lebih berbahagia, seandainya keluarga kita berbahagia 'kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget Mas, cukup dengan ruangan dingin dan adem dan nyaman, udah bikin bahagia ya.

      Hapus
  5. nahh ini, yang aku tau selama ini jenis AC ya cuman 1 macam aja
    ehh ternyata ada tipe tipenya
    yang pasti untuk ukuran aku dirumah kalau misalnya cari ac, maunya yang hemat listrik ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya sebaiknya cari yang hemat listrik, kecuali kalo Anda adalah seorang sultan, maka cari yang paling mahal dengan teknologi paling baru, hehehe.

      Hapus
  6. Paling suka menggunakan AC low watt walaupun daya besar tapi hemat listik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes masing-masing ada kelebihan dan kekurangannya.

      Hapus
  7. Referensinya bisa jadi bahan pertimbangan ini untuk pilih AC sesuai kebutuhan ya, inverter plusnya banyak tapi harganya lumayan ya dibanding yang lainnya dan cocok bangetnya buat yang ruangan selalu tertutup, siip Mas infonya

    BalasHapus
  8. Wah jadi jelas banget nih nanti bakalan beli ac yang bagaimana antara low watt Dan inverter.. selama ini Cari ac kalau nggak tahu cuma Tanya pk nya 🤣

    BalasHapus
  9. AC... AC apa yang bikin goyang? AC-rehe. hahaha. Duh garing ya kak :)

    Adanya opsi AC yang low wattage, merupakan keniscayaan yang diperlukan di jaman ini ya Kak. Untungnya teknologi saat ini sudah mendukung.

    BalasHapus


EmoticonEmoticon